Senin, 01 Agustus 2011

Penyakit Pada Burung Kenari dan Perawatannya

Burung kenari yang sedang sakit atau tidak sehat akan menggangu aktifitasnya. Kadang burung malas untuk bersuara, dan malas makan, bisa-bisa burung mati karena penyakit. Penyakit burung dapat disebabkan karena kuman penyakit, makanan ataupun kenyamanan lingkungan itu sendiri. Berikut ini macam-macam penyakit pada burung kenari dan bagaimana cara perawatannya.

Penyakit – Penyakit yang disebabkan virus circovirus (Beak and Feather Disease) dan virus polyoma adalah penyakit paling umum yang menyebabkan burung kesulitan memproduksi bulu. Psittacosis kronis, gangguan parasit dan infeksi bakteri pada usus dapat pula menyebabkan bulu burung sulit tumbuh.

Gizi buruk – Sebagaimana digambarkan di atas, persyaratan untuk berlangsungnya produksi bulu secara normal memang sangat banyak, dan karenanya makanan yang kurang gizi bisa menyebabkan tumbuhnya bulu yang tidak berkualitas (mudah patah, mudah kusam, melintir/ keriting dan sebagainya).

Kimiawi – penggunaan bahan kimiawi sering menyebabkan bulu tumbuh tidak sempurna atau bahkan merusak bulu. Salah satu contohnya adalah zat pembasmi cacing pada merpati yang dikenal sebagai Mebendazole. Bahan kimia ini akan menyebabkan bulu burung melintir jika diberikan semasa burung mabung.

Stres – Hal ini terjadi terutama untuk burung yang disuapi/loloh dengan tangan manusia. Tangan manusia menyebabkan bulu baru tidak bisa berkembang sempurna dan sebagainya.

Ditulis Oleh : Adnan Ashari Hari: 12.52 Kategori:

0 komentar:

Poskan Komentar

 

Info

eXTReMe Tracker

Arsip Blog

Fren